ANAKKU IRFAN YANG PERIANG

Wajahmu yang tenang

Wajahmu yang tenang
Lenanya

Rabu, 6 Februari 2013

IBU! INI SIPUT APA?

Tahun ini Irfan naik darjah 4 dan diletakkan di kelas 4 Gemilang, dan sudah semestinya umur Irfan juga meningkat kepada 10 tahun pada tarikh 31 Januari 2013 nanti. Balik sahaja dari sekolah, Irfan memberitahuku yang dia tidak dilantik menjadi pengawas yang menjadi impiannya selama ini. Seperti biasa, ibu akan memberi kata semangat kepada Irfan dan menyuruhnya belajar bersungguh-sungguh kerana yang paling penting sekali ialah keputusan peperiksaan. Menjadi pengawas ini, perlukan kerja tambahan seperti memantau kawan-kawan yang lain untuk mengikut peraturan yang ditetapkan oleh sekolah katakku lagi
.
Pada 17 Januari 2013 ibu telah pergi ke sekolah Irfan untuk mengambil wang bantuan kerajaan sebanyak RM100.00. Sempat juga ibu berjumpa guru kelas Irfan yang comel orangnya bernama Suriati. Irfan yang duduk di barisan hadapan sebelah kanan sekali di tepi tingkat tersenyum-senyum melihatku datang. Mungkin dia berasa bangga dan seolah-olah ingin memaklumkan kepada kawan-kawannya inilah ibunya. Setelah aku diberi wang tersebut, aku berjalan ke arah pintu dan sempat juga Irran memberi salam kepadaku "Assalamualaikum ibu". Aku memandang sambil tersenyum kepadanya dan menjawab "Waalaikum Salam".

Seperti biasa, setiap petang aku akan mengambil anak-anak disekolah agama. Di suatu petang, setelah anak-anakku masuk ke dalam kereta dan selesai aku memasukkan semua beg sekolah ke dalam kereta, tiba-tiba Irfan berkata, "Ibu, berdosa tak kalau ustazah panggil saya babi". Aku yang dalam keadaan tengah panas dan letih kerana memandu kereta dari pejabat dalam keadaan tegesa-gesa agar sampai di sekolah sebelum 6.30 petang terus memandang Irfan sambil menjengkilkan mataku ke arahnya "Irfan ni merepek ke?" "Betul Ibu, ustazah tu tanya siapa nama pengawas yang duduk di hujung tepi tingkap itu? Kemudian ustazah itu datang ke arah saya dan berkata yang saya tak layak jadi pengawas, tetapi layak sebagai pengawas mulut murai" Lantas aku bertanya lagi "Apa yang adik sudah buat, sampai ustazah cakap macam itu?"

Memandangkan aku ingin pulang segera kerana waktu maghrib akan menjelma di samping aku hendak menyiapkan makan malam lagi, aku tidak ambil kisah perkara itu. Semasa makan malam, sempat aku bertanya kepada Irfan semula apa sebenarnya cerita tadi. Irfan pun menceritakan semula apa yang telah terjadi. Puncanya ialah semasa ustazahnya sedang menerangkan tentang jenis-jenis najis, kawannya Daniel yang duduk di sebelahnya telah bertanya kepadanya apa maksud ustazah itu kerana ia bukan muslim. Memandangkan irfan pernah belajar jenis-jenis najis di sekolah agama, dia pun menerangkan serba sedikit kepada kawannya. Tetapi ustazahnya panas hati apabila melihat Irfan sedang berbual-bual semasa ia sedang mengajar.

Kemudian ustazahnya bercerita kepada murid-muridnya tentang seorang budak yang asyik bertanya kepada ibunya. Budak itu bertanya "Siput apakah itu Ibu?". Ibu itu menjawab "Sipub Babi" Anaknya bertanya lagi soalan yang sama sehingga maenyebabkan si Ibu geram dan menjawab "Siputlah Babi". Kemudian ustazah itu berkata lagi kepada anakku irfan "Diam!". Ustazah itu berkata lagi berkali-kali "Diam, Diam, Diamlah Babi".


Mula-mula ia bercerita dengan penuh semangat, selepas itu aku nampak Irfan cuba menutup mukanya dengan tangannya agar aku tidak melihat dia sedang bersedih. Tiba-tiba sambil bercerita, air matanya bercucuran jatuh ke pipi. Hatiku berasa belas melihatnya, kerana Irfan selama ini merupakan anak yang kental hatinya. Tapi kali ini hatinya begitu tersentuh apabila ustazah memanggilnya babi. Irfan memberitahu kepadaku dia berasa malu dengan kawan-kawannya atas apa yang telah berlaku kepada dirinya. Yang menjadi pelik dan hairan kepadaku, setiap kali aku mengambil buku laporan kemajuan anakku sama ada di sekolah agama atau di sekolah kebangsaan, guru kelasnya sering memaklumkan kepadaku yang irfan seorang yang pendiam.

Aku terus bertanya kepada Irfan, apakah nama ustazahnya. Malangnya Irfan tidak tahu pula nama ustazahnya. Selesai sahaja kami makan malam, aku terus membuka facebookk dan menulis coretan tentang anak-anakku untuk melepaskan geramku. Banyak juga respon yang aku peroleh dari kawan-kawan dan saudara-mara. Tapi suamiku tidak menyukai tindakanku, kerana adalah lebih baik berjumpa ustazah tersebut daripada membuat hebahan. Aku pula berpendapat jika berjumpa dengan ustazah pun tidak menyelesaikan masalah, silap-silap Irfan pula akan menjadi mangsanya lagi....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan